Recent Posts

Iklan

UPT Puskesmas Sapat Gelar Sosialisasi Gema Cermat

Sabtu, 23 Februari 2019, Februari 23, 2019 WIB Last Updated 2019-12-01T23:29:34Z
pasang iklan disini
masukkan script iklan disini
Foto : 
Indragirione.com - Unit Pelayanan Teknis ( UPT) Puskesmas Kecamatan Kuindra Mengadakan Sosialisasi Gema Cermat  merupakan suatu tindakkan sistematis dan terencana yang dilakukan secara bersama-sama oleh seluruh komponen bangsa dengan kesadaran, kemauan dan kemampuan berprilaku sehat untuk meningkatkan kualitas hidup.

Acara dilaksanakan  di Posyandu markisa Desa Tanjung Lajau, Rabu (20/2)Hadir dalam acara tersebut, Kepala Unit Pelayanan Teknis ( UPT) Puskesmas Kecamatan Kuindra Endang Suratmi, PJ Farmasi Sarifah. S.Fam,  Promkes Ahmad Syarif. SKM dan Ibuk PKK Desa Tanjung Lajau Beserta Masyarakat

Kepala UPT Puskesmas Kecamatan Kuala Indragiri Endang Suratmi Melalui Tenaga Fromkes   Ahmad Syarif, SKM menjelaskan,"  Sosialisasi Gema Cermat  merupakan gerakkan nasional yang mengedepankan upaya promotif dan preventif tanpa mengesampingkan upaya kuratif dan rehabilitatif dengan melibatkan seluruh komponen bangsa dengan masyarakat sehat.
Adapun 7 langkah yang bisa dilakukan masyarakat dalam rangka membiasakan hidup sehat :
1. melakukan aktivitas fisik
2. mengonsumsi sayur dan buah
3. tidak merokok
4. tidak mengonsumsi alkohol
5. memeriksa kesehatan secara rutin
6. membersikan lingkungan
7. menggunakan jamban Sehat

"Kegiatan Gerakan masyarakat Cerdas menggunakan Obat dalam kegiatan ini dilakukan sosialisasi pada Masyarakat dan siswa  tentang tatacara Penggunaan obat yang benar (DAGUSIBU) Dapatkan ditempat yg berijin, Gunakan secara Benar, Simpan ditempat yg Benar dan buang obat yang rusak/kadarluarsa dengan benar.
Obat didapatkan di Apotek dan Toko Obat yang berijin.

Ahmad Syarif Menjelaskan," Selama ini banyak kasus-kasus di masyarakat mengenai penyalahgunaan obat. Baik itu obat yang sudah diresepkan dari dokter karena sakit, maupun obat yang masyarakat dapatkan atas inisiatif  mereka sendiri. Kasus-kasus tersebut diantaranya mulai dari keracunan, overdosis, hingga menyebabkan kematian. Mereka menganggap diri mereka tahu cara menggunakan obat dari awal sejak merekadapatkan hingga akhir. Kurangnya keingintahuan masyarakat mengenai hal ini sangatlah berbahaya. Mereka tidak boleh menganggap remeh mengenai tata cara pengelolaan obat. Mulai dari awal mereka mendapatkan resep dari dokter, hingga cara membuangnya jika sudah tidak bisa dipakai lagi. Padahal jika sedikit kita salah melakukan pengelolaan obat, maka akan sangat berakibat fatal bagi diri kita sendiri atau si konsumen obat. Selain itu dampak dari kesalahan pengelolaan obat akan tampak dilingkungan. Pencemaran lingkungan karena pembuangan obat yang sembarangan akan terjadi dan menyebabkan terganggunya keseimbangan ekosistem di sekitar. Hal ini pada akhirnya juga menyebabkan kerugian bagi manusia sendiri. Salah satu cara pengelolaan obat yang baik dan benar adalah DAGUSIBU Tersebut.

Tambahnya," Cara ini menjelaskan tata cara pengelolaan obat dari awal mereka dapatkan hingga saat obat sudah tidak dikonsumsi lagi dan akhirnya dibuang. Dengan berbagai pertimbangan di atas maka masyarakat perlu tahu akan pentingnya pengelolaan obat mulai dari mereka mendapatkan resep hingga membuangnya jika tidak diperlukan. Sehingga, dampak dari kesalahan penyalahgunaan masyarakat bisa dicegah,"Jelasnya. ( Adv Diskes Inhil)
Komentar

Tampilkan


Terkini